Friday, April 5, 2013

Dibuat dari kaca

Jawapan yang Allah bagi selalunya cepat,terlalu cepat walau mimpi aku belum habis.

Mungkin aku sudah tahu,tetapi aku buat-buat taktahu kerana aku mahu menguji keajaiban.Ya,kerana menjadi seorang yang realistik itu kadang-kadang membosankan.

Aku berjanji untuk mengalas hati dengan dunlop paling empuk,kali ini.

Aku perlu mencari keghairahan baru.

Hati yang berderai,tinggalkan saja di tempat asal pecahnya. 


1 comment:

nasyrun nasyrun said...

tokleh tinggal. nanti terpijak, luka pulok

kutip satu2 gi buang dalam sungai. mesti tak jumpa2 doh