Wednesday, January 24, 2018

Himpunan kisah-kisah buruk tiada teladan

Dalam postingnya di FB, A mengatakan aku terlalu merimaskan. Segala kejelekan aku dihurai sepanjang kurang lebih lima perenggan, termasuk ucapan penutup di perenggan ke-6 yang terkandung dua ayat yg ada perkataan 'garang'.

Aku juga melihat komen-komen yang ditinggalkan dari ex-schoolmate A ketika bersekolah di Klang dahulu. Tapi mereka tidak kenal aku, sekadar berkomen secara umum.

Melihat dan membaca luahan hati dari seorang yang aku rindukan, posting sebegitu membuat perasaan aku berbaur. Beberapa jam mood aku hancur mengenangkan betapa semua ini diluar kawalan aku. Taktaulah macamana aku nak betulkan balik semua ni.

Sedar sahaja dari tidur, aku tahu mimpi pun dah pandai main FB.




Tuesday, January 16, 2018

Tuhan memandang ke bawah

Sedang kita-kita bernostalgia tentang perubahan zaman, merasa diri tidak sempat beradaptasi dengan baik di samping meratap hiba akan sesuatu yang bernama tua, bilamana yang kecil pun sudah mula meninggi fizikalnya, kita dikejutkan pula pada malam hari dengan berita tak sedap.

Pada jam-jam terakhir 2017, kita menerima sebaris ayat, menyebut dua nama yang meninggal, seorang parah. Kita tidak mencubit-cubit pipi kerana kita sedar yang semua ini benar,tidak perlu berdrama.

Pagi tahun 2018, dua jenazah kecil dikafankan. Suasana sibuk dan penuh,tetapi tenang. Sehingga kita blok fikiran kita tentang seorang lagi yang masih bertarung nyawa.

12 Jan 2018, sekitar 3.30 pagi. FB newsfeed dengan gambar hitam putih belasungkawa membuatkan jantung kita tersentak lagi. Dan bait-bait ayat mengesahkan, arwah tidak mampu bertahan dek parahnya luka. Bertali arus wajah tersenyum arwah di tag rakan2 yang merindui, memaksa aku menutup FB.
Tiga anakanda pergi mendahului kami semua. Mengusik memori ketika kita terlupa bahawa mereka sudah tiada. Iya, perubahan itu menyakitkan.


Saturday, December 9, 2017

Azam aku,mahu bagi lagi dan lagi.

Dalam debar aku drive kereta ke majlis ex-classmate aku. Aku kenal dua² pengantin, so kalau aku tak datang mesti kejam sangat jadinya.

Rezeki pengantin lah,sebab hari ni hujan tak lebat,air tak bertakung kat jalan raya.

Kenapa aku usahakan juga untuk pergi. Pertama, sebab aku diajak secara rasmi. Dengan berbesar hati aku pergi dan aku ingin gembirakan pengantin.

Kedua, pengantin lelaki antara orang yang tak lokek menolong aku dan aku memang berazam untuk bagi komitmen dalam bersahabat. Sebagai contoh, datang ke kenduri.

Sambil berborak, perasaan sayu menyerap saraf apabila dia kata gaji selalu sangkut. Bos lambat bayar. Aku tak nak mood happy jadi mendung walaupun dalam hati aku dah menangis.